Rabu, 19 Mei 2010

"Lagi dapet Pa...."


"Cihuuyyy’… aku dapet hari ini! Pas pelajaran olahraga lagi’. Jadi, tadi aku gak perlu panas-panasan, gak perlu lari 5 puteran keliling lapangan, dan bebas dari pelototan Pak Dodi kalo sit-up ku payah..hi..hi… Makanya…=), aku jadi bebas deh ngeliatin Dimas latihan basket dari pinggir lapangan. Hore banget nggak sih, diary… walaupun perutku rada pegel-pegel nih gara-gara mens hari pertama. Trus, tau nggak…"

       Cerita diatas ga jauh beda sama siswi" d sekolah tmpt aq ngajar...cm gara" gi haid jd alesan bwt ga olahraga. Dan pada saat melihat reaksi guru olahraga saat  mreeka mengajukan alasan ini, rasanya, jarang ada tatapan simpati atau permakluman dari mereka. Selain sudah kebal dengan aksi tricky murid-murid perempuan, sebagai guru olahraga, mungkin mereka juga paham bahwa sebenarnya datang bulan bukan alasan yang sangat sahih untuk tidak mengikuti mata pelajaran olahraga. Apalagi bila si murid itu tampaknya baik-baik saja.
Mereka mungkin juga tahu, sebetulnya ada buktinya bahwa medali emas di Olimpiade pernah dimenangkan oleh atlet yang tengah datang bulan. Tetapi, yang jelas, tak ikut pelajaran olahraga karena ‘lagi dapet, Pak’ sudah seperti alasan umum tak tertulis yang, tahu sama tahu, sulit dibantah. 

Olahraga ato ga ya???

       Emang klo gi dapet ga boleh y melakukan aktivitas olahraga, kmrn sore aj aq aerobik pas banget dihari pertama dapet. Dan alhasil baek-baek aj dan malah lebih ngerasa fit dari biasanya yang biasanya klo dapet cm bs meratapi kesakitan dari ketidaknyamanan menstruasi....Hmmpz gara" inget hal itu akhirnya aq searching juga ke mbah google perihal kebenaran olahraga disaat haid...and here it is fakta dalam berolahraga sewaktu haid...so lets chek it out galz... ^-^

       Kondisi kayak gitu tak selalu berarti waktunya untuk absen ga olahraga Karena pada saat itu kemampuan tubuh justru meningkat untuk melakukan pembakaran lemak. Sayangkan, bila  kamu ga olahraga? Apalagi bagi kebanyakan wanita, tak ada alasan menstruasi harus mengganggu aktivitas harian, termasuk berolahraga.
        Malahan, mereka merekomendasikan latihan teratur sebagai satu cara untuk mengurangi keluhan nyeri dan rasa tidak nyaman sebelum dan saat menstruasi. Ditambah lagi, menurut berbagai studi, perubahan hormononal tidak secara signifikan mempengaruhi performa latihan seseorang.
        Rasa nyeri yang timbul saat menstruasi diperkirakan disebabkan oleh prostaglandin, zat kimia tubuh yang merangsang kontraksi rahim untuk mengeluarkan darah. Prostaglandin membuat pembuluh darah menegang, mengatur aliran darah yang keluar. Kurangnya aliran darah bisa menyebabkan rasa nyeri, seperti halnya kurang suplai darah ke jantung yang bisa menimbulkan nyeri dada.
       Olahraga diyakini bisa meminimalkan rasa nyeri macam ini dalam dua cara. Pertama, karena latihan membuat tubuh memproduksi endorfin, reaksi kimia yang berfungsi sebagai pereda nyeri alami. Kedua, olahraga bisa menyesuaikan produksi prostaglandin. Dengan mekanisme tersebutlah, latihan dianggap bisa meredakan nyeri menstruasi.
       Selain itu, karena olahraga bisa mengeluarkan keringat, penimbunan cairan dalam tubuh pun bisa berkurang. Belum lagi efek bergairah dan bersemangat setelah berolahraga yang bisa meredakan kecemasan, perubahan mood, bahkan stres.
       Sebuah studi juga menunjukkan bahwa olahraga tidak akan memperberat keluhan menstruasi atau memperderas aliran darah. Lagipula, fokus pada latihan bisa membantu kamu mengatasi keinginan ngemil makanan manis atau makanan lain. Tahu sendiri, dong, kebiasaan yang satu ini sering timbul saat kita datang bulan dan sulit distop kan?
        Meski menstruasi tidak terbukti mengganggu olahraga, boleh-boleh saja, kok, kamu beristirahat saati tu. Terutama bila keluhan nyeri yangkamu rasain emang hebat dan sangat mengganggu aktivitas harian. Boro-boro latihan, jalan kaki menuju kamar mandi saja rasanya sudah berat sekali. Yah, kalau demikian kondisinya, kamu memang dilarang memaksa atau menyiksa diri dengan aktivitas berat dan berlebihan.
        Hanya kamu sendiri yang bisa mengukur kemampuan diri sendiri untuk berolahraga. Kalaupun kamu ingin terus berolahrga, walaupun tubuh tak sepenuhnya siap, sebaiknya kurangi intensitas dan durasi olahraga kamu Bila merasa menstruasi tidak akan mengganggu program olahraga, kamu bisa meneruskan olahraga seperti biasa.

3 komentar:

The Michi mengatakan...

aduuuuuuuuuuuuuuuh urusan wanitan eung... akumah cowo,, jadi ngga tau apa pap !!!heheh


salam kenal aja yaaah..

Zeith jadi blogger mengatakan...

Hanya dapat mengucapkan terima kasih sudah mau jadi follower blog saya. Salam kenal ya..............
Semoga kita dapat bertukar pendapat

Lulus Sutopo mengatakan...

Hehehe,...urusan kanojo nich...
Salam kenal dan sukses selalu